ceramah singkat tentang ikhlas

Ceramah Singkat tentang Ikhlas dalam Beribadah dan Beramal

Ceramah singkat tentang Ikhlas – Dalam kehidupan, orang Islam dianjurkan memiliki jiwa yang ikhlas. Sifat mulia ini telah ditanamkan sejak masa Rasulullah melalui suri tauladan Beliau. Maka ceramah tentang ikhlas sangat penting untuk disampaikan sebagai upaya mentaati perintah agama.

Ceramah Singkat tentang Ikhlas dan Dasar Hukumnya

Ikhlas merupakan suatu usaha seorang hamba untuk melakukan apapun semata-mata karena Allah semata. Artinya, tidak ada kepentingan apapun atas apa yang dilakukan kecuali untuk mendapatkan ridho Allah SWT.

Orang yang berjiwa ikhlas sangat dicintai oleh Allah SWT dan tentunya mendapatkan pahala di sisiNya. Hal itu karena mereka akan menerima apapun kehendak Allah. Termasuk nikmat ataupun cobaan yang diberikan dalam kehidupan.

Dasar hukum Islam tentang ikhlas terdapat pada banyak ayat Al-Quran. Salah satunya di QS Az-Zumar ayat 11 sampai 14.

قُلْ اِنِّيْٓ اُمِرْتُ اَنْ اَعْبُدَ اللّٰهَ مُخْلِصًا لَّهُ الدِّيْنَ – ١١

Katakanlah, “Sesungguhnya aku diperintahkan agar menyembah Allah dengan penuh ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama.

وَاُمِرْتُ لِاَنْ اَكُوْنَ اَوَّلَ الْمُسْلِمِيْنَ – ١٢

Dan aku diperintahkan agar menjadi orang yang pertama-tama berserah diri.”

قُلْ اِنِّيْٓ اَخَافُ اِنْ عَصَيْتُ رَبِّيْ عَذَابَ يَوْمٍ عَظِيْمٍ – ١٣

Katakanlah, “Sesungguhnya aku takut akan azab pada hari yang besar jika aku durhaka kepada Tuhanku.”

قُلِ اللّٰهَ اَعْبُدُ مُخْلِصًا لَّهٗ دِيْنِيْۚ – ١٤

Katakanlah, “Hanya Allah yang aku sembah dengan penuh ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agamaku.”

Ayat ini menegaskan bahwa dalam menjalankan agama seseorang hendaknya tidak mengharap apapun dari selain ridho Allah Taala semata. Disertai dengan sikap berserah diri sepenuhnya kepada Sang Maha Kuasa dengan memurnikan tauhid dan konsisten menjalankan ketaatan.

Ceramah Singkat tentang Ikhlas dan Manfaatnya dalam Kehidupan

Ikhlas membawa banyak manfaat dalam kehidupan. Bagi yang mengamalkannya, ia tidak hanya akan memperoleh pahala dan ridho Allah, tetapi itu juga akan mengubah kehidupan di dunia. Inilah beberapa manfaat ikhlas dalam hidup yang disampaikan pada ceramah tentang ikhlas:

  • Mendapat Kecukupan dari Allah

Seseorang yang senantiasa menanamkan keikhlasan dalam dirinya akan dicukupi oleh Allah. Sehingga, ia tidak akan mendapatkan kekurangan dan akan selalu merasa cukup. Akan tetapi, kualitas keikhlasan tiap orang berbeda-beda dan itulah yang menentukan sejauh mana pertolongan Allah.

Bahkan dalam Al-Quran Surah Az-Zumar ayat 36 disebutkan bahwa Allah sudah sangat cukup untuk melindungi hambaNya.

اَلَيْسَ اللّٰهُ بِكَافٍ عَبْدَهٗۗ وَيُخَوِّفُوْنَكَ بِالَّذِيْنَ مِنْ دُوْنِهٖۗ

“Bukankah Allah yang mencukupi hamba-Nya? Mereka menakut-nakutimu dengan (sesembahan) yang selain Dia.”

Oleh karena itu, manusia tidak perlu berkecil hati. Setiap ada musibah yang datang menimpa, ikhlaskan semuanya karena Allah. Maka Allah akan memberikan hikmah dan jalan.

  • Lebih Istiqomah dalam Beramal

Orang yang bersifat penuh keikhlasan cenderung menjadi hamba yang istiqomah. Khususnya istiqomah dalam beramal. Hal ini karena mereka sama sekali tidak perhitungan dengan apa yang dimiliki dan meyakini bahwa semua yang ada hanyalah titipan Allah.

Sebagaimana dijelaskan dalam Surah Al-Qashash ayat 88 bahwa semua akan binasa kecuali atas kehendak Allah SWT.

وَلَا تَدْعُ مَعَ اللّٰهِ اِلٰهًا اٰخَرَۘ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۗ كُلُّ شَيْءٍ هَالِكٌ اِلَّا وَجْهَهٗ ۗ لَهُ الْحُكْمُ وَاِلَيْهِ تُرْجَعُوْنَ ࣖ – ٨٨

Dan jangan (pula) engkau sembah tuhan yang lain selain Allah. Tidak ada tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Segala sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. Segala keputusan menjadi wewenang-Nya, dan hanya kepada-Nya kamu dikembalikan.

Ketika menyadari Allah lah Sang Penentu dan Sang Pemilik, maka hamba yang Ikhlas tidak akan menunda-nunda ibadah dan amal.

  • Meningkatkan Ketenangan Batin

Manfaat ikhlas yang lain adalah dapat membawa ketenangan batin kepada pelakunya. Ketenangan batin dan pikiran sangat penting dalam kehidupan dunia yang penuh ketidakpastian ini. Namun, dengan mengedepankan sifat ikhlas, itu akan mudah didapatkan.

Orang yang ikhlas tidak akan menjadi budak duniawi karena justru ia tidak akan mendapatkannya. Hal ini termaktub di dalam sebuah hadis Nabi riwayat Ibnu Majah. Oleh sebab itu, jika ingin batinnya damai dan tenang biasakan diri untuk ikhlas menerima apapun.

  • Dijauhkan dari Sifat Buruk

Seseorang yang selalu ikhlas dalam segala hal akan dijauhkan dari sifat-sifat tercela. Seperti iri, dengki dan takabur. Karena ia akan selalu menyadari bahwa apa yang ada pada dirinya saat ini adalah wujud dari kekuasaan Allah.

Sedangkan semua itu bisa diambil kapanpun. Di samping itu, orang berjiwa ikhlas juga akan menjadi pemaaf karena menyadari manusia tempat salah dan lupa. Ia juga akan senantiasa bersyukur atas nikmat Allah yang tak terhitung.

Ceramah Singkat tentang Ikhlas dan Tingkatannya

Kemampuan setiap orang untuk ikhlas berbeda-beda. Oleh karena itu, para ulama’ membuat tingkatan ikhlas. Berikut ini tiga tingkatan ikhlas menurut Imam Nawawi dalam kitab Nashaihul ‘Ibad:

  • Tingkatan Ikhlas Pertama

Ini merupakan tingkatan ikhlas tertinggi yang hanya dapat dilakukan oleh orang tertentu. Pengertian ikhlas paling tinggi adalah senantiasa membersihkan diri dari perhatian manusia. Apapun yang dilakukan sama sekali bukan bertujuan untuk dipuji sesama makhluk.

Seorang hamba benar-benar ikhlas karena Allah semata. Melakukan semua perintahNya dan menjauhi larangannya. Tidak ada hasrat untuk duniawi termasuk harta dan pujian dari manusia. Tingkatan ikhlas ini benar-benar murni hanya untuk mencari ridho Allah SWT.

Pada tingkatan pertama ini, seorang hamba bahkan sama sekali tidak memikirkan balasan atas amal yang dilakukan. Bahkan, tidak memikirkan di akhirat nanti akan dimasukkan ke dalam surga atau neraka.

Ceramah singkat tentang Ikhlas dan Urgensinya

  • Tingkatan Ikhlas Kedua

Imam Nawawi juga menjelaskan apa yang dimaksud dengan tingkatan kedua dalam ikhlas. Tentu saja tingkatan ini lebih rendah dibandingkan tingkatan yang pertama. Yang dimaksud dengan tingkatan kedua dalam ikhlas adalah melakukan perbuatan untuk mendapat surga.

Artinya, seseorang mengikuti ajaran dan perintah Allah untuk mengejar kehidupan akhirat. Misalnya surga dan balasan-balasan atas amal yang diberikan semasa hidup. Ia juga mengharapkan pahala serta ampunan yang besar dari Sang Maha Pengampun.

Sikap seperti ini adalah bagian dari ikhlas, meskipun masih ada ikhlas yang jauh lebih baik. Umumnya, manusia masih ada pada tingkatan kedua ini. Meski ada banyak kyai dan ulama’ yang mampu mengamalkan tingkatan ikhlas pertama.

  • Tingkatan Ikhlas Ketiga

Adapun tingkatan ikhlas ketiga adalah melakukan suatu perbuatan dengan mengharap berbagai balasan yang bersifat duniawi. Misalnya beramal dengan tujuan untuk meningkatkan rezeki dan terhindar dari kemiskinan serta kesusahan.

Tingkatan ikhlas seperti ini menjadi ikhlas yang paling rendah. Tidak sedikit pula manusia yang masih berada pada tataran ini. Namun, mereka akan tetap dianggap sebagai hamba yang beribadah karena agama sendiri menjanjikan hal tersebut baik dalam Al-Quran ataupun Hadis.

Beberapa Hal yang Merusak Keikhlasan

Niat yang ikhlas untuk mengerjakan suatu ibadah terkadang bisa berubah. Jika tidak kita pagari niat dan hati, niscaya amalan tersebut menjadi sia-sia. Diantara penyakit ikhlas adalah sebagai berikut :

  • Riya dan Sum’ah
  • Sifat Takabbur dan Ujub
  • Hasad dan Ghadab

Beberapa sifat tercela ini sedikit banyaknya dapat menggerus keikhlasan. Maka, perlu bagi kita semua untuk membentengi diri dari sifat buruk ini.

Kiat agar Ibadah selalu Ikhlas

  • Membulatkan niat ibadah dan amal untuk Allah semata
  • Memahami makna dua kalimat syadahat
  • Gemar membaca al Quran setiap hari
  • Giat belajar ilmu agama
  • Meningkatkan kualitas dan kuantitas ibadah dan amal sholeh, sedikit demi sedikit
  • Senantiasa berzikir dan berdoa kepada Allah Taala
  • Bergaul dengan orang sholeh dan mencari lingkungan yang kondusif

Itulah beberapa manfaat dan tingkatan ikhlas yang dapat disampaikan pada ceramah singkat tentang ikhlas. Mengingat sangat pentingnya ikhlas dalam kehidupan, sebaiknya tiap umat Muslim mempelajarinya.

Temukan juga informasi penting dan bermanfaat lainnya, hanya di nexmedia.

Baca Juga :  Ceramah Singkat Tentang Ramadhan

Tinggalkan Balasan